F - Jurnalistik MTs Cijangkar
                                MASA LALUKU YANG BEGITU SURAM     
       
Cerpen                                   

    15 tahun yang lalu aku berusia 4 tahun,orang tuaku meninggal dunia karena kecelakaan ,aku hidup bersama nenek dan kakak perempuanku yang bernama tia,umurku dengan kak tia hanya berselisih 3 tahun.waktu itu ayah dan ibuku pergi keluar kota karena ada hal penting yang harus diselesaikan.
  ''bu titip anak anakku,aku dan mas ari mau pergi dulu keluar kota karena ada hal penting yang harus dikerjakan,''ucap ibuku memohon pada nenek.
    ''y,hati hati dijalan,jaga diri baik baik disana,''ucap nenekku khawatir
    ''nak ibu dan ayah pergi dulu sebentar nanti setelah 2minggu ibu dan ayah pulang ,inget jangan bandel jangan membantah nenek ya sayang,''ucap ibuku sambil membelai rambut dan memeluk erat tubuhku dan kakakku.disitu aku terdiam bagaikan patung hanya air mataku yang menjawab semua perkataan ibuku tadi.
     waktu seakan melambat,masih lama kedatangan orang tuaku.hari terus berputar membawa kesepian,ini pertamakalinya aku ditinggal pergi orang tuaku,aku terasa ditinggal selama bertahun tahun,''kenapa waktu begitu lambat waktu aku lagi sedih dan merindukan,tapi kenapa saat aku bahagia waktu seakan akan terasa cepat,''batinku berbisik
                                            2 MINGGU KEMUDIAN
      ini adalah hariyang paling aku tunggu tunggu dimana hariini kedua orang tuaku pulang,aku bersorak gembira menanti kehadiran ayah&ibu,tapi tak lama kemudian''tutuk tuk tuk''suara pintu berbunyi.''itu pasti ayah dan ibu''ucapku teriak gembira.tapi setelah aku buka pintu,dihadapanku berdiri sosok laki laki yang berkemeja putih,lalu nenekku menghampiri lalki laki yang berkemeja putih,lalu dia berkata,
       ''apakah ini rumah pak ari dan bu sintia'',
       ''ya,saya dengan ibunya sendiri,emamg ada apa ya pak?,tanya nenek dengan raut wajah yang membingungkan,
       ''anak ibu yang bernama ari dan sintia kecelakaan'',
       ''gk mungkin pak anak saya gk mungkin kecelakaan,bapak salah alamat mungkin'',ucap siibu menahan air mata.
        ''tapi dalam KTP tersebut alamat nya disini''.
        ''alamat rumah sakit nya dimna pak?'',tanya nenek menelan sembilu.
        aku,nenek dan kak tia pun langsung pergi ke rumah sakit untuk melihat keadaan kedua orang tuaku.setibanya dirumah sakit


bersambung................

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to " "